Thursday, October 21, 2010

Ibu kita

Hari ini indri ikut tausiah keputrian di sekolahan, hari ini yang ngisi tausiah ibu yuyun.

“tema tausiah kita hari ini kita bakal ngomongin sikap kita ke orang tua, gimana seharusnya sikap kita ke ibu ama bapa kita” kata bu yuyun.

Denger kaya gitu indri langsung mikir alaah.. itu lagi, ya sikap kita ke orang tua ya harus sopan ama berbakti, dan selalu itu yang dibahas, jadi indri fikir bakal bosen..

TAPI… engga ternyata, dengan pembawaan ibunya yang enak jadi indri seneng aja ngedengerinnya, ibunya ngomong kalo chemistry ibu ama anak itu hebat banget, jadi jangan sekali kali ngecewain seorang ibu karena kita bakal RUGI BESAR. Kalau ibu kita masih ada didunia cobalah buat dirinya bangga memiliki anak seperti kita karena ga ada yang bakal bisa ngegantiin ibu kita di hidup kita, entah itu ayah, kaka, tante atau siapapun pasti bakal beda kasih sayangnya sama kasih sayang ibu kita sendiri.

Tadi ibunya sempet cerita beberapa contoh chemistry seorang anak ama seorang ibu, dan menurut indri, itutuh impossible banget, kaya misalnya ibunya cerita pas anaknya-masih bayi- sakit panas, panasnya itu bakal lebih cepet reda kalo digendong sambil disusuin ama ibunya daripada dililitin selimut terus dikasih obat. Terus katanya kalo seorang ibu ama anaknya kepisah kaya missal ibunya lagi kerja anaknya lagi dimana gitu, terus anaknya kenapa gitu, ibunya itu bakal ngerasa ada yang aneh, jadi ga enak hati gitu, hhe.. aneh ga sih dengernya, tapi kata si ibunya “kalian boleh percaya ato ga tapi itulah yang terjadi ama ibu setelah ibu punya anak”

Makanya sayangilah ibu kalian, rasulluloh saw pun pernah berkata panggillah ibumu sebanyak tiga “ibu,ibu,ibu baru panggil ayahmu” dan surgapun ada dibawah telapak kaki ibu.

Cobalah bahagiakan ibu kalian sejak hari ini, coba untuk tidak mengecewakannya.

Ibu adalah orang yang senantiasa mendukung kita dalam setiap keadaan dalam senang ataupun susah, tapi kayanya kita lari ke ibu itu pas kita punya susah doang, pas seneng kita ga lari ke ibu kita kita malah lari ketemen ato bahkan kepacar kita. Ibu itu bakal seneng kalo dapet perhatian, katanya ibu itu seneng banget kalo lagi ngedengerin kita cerita, jadi dia bisa tau gimana hidup kita, terus ibu kita itu seneng banget pas kita nyium tangannya, karena dia merasa anaknya itu mengerti perasaanya, lewat ciuman kita ketangannya itu sudah cukup untuk membayar susahnya beliau mengurus kita selama ini dan ibu akan merasa senang bahwa anak yang dibesarkannya sekarang mengerti bagaimana menghormati orangtuanya,

Ibu pun akan senang mendengar kita mengucapkan maaf apabila kita telah berbuat salah padanya (jadi kalo sekarang punya salah kita harus minta maaf jangan malu ato gengsi)

Yaa… kurang lebih, hari ini, indri belajar banyak gimana rasanya jadi ibu, “susah” hha.. AYOO,,, buat ibu/mamah/bunda/mamih/umi kita bangga karena kita.

No comments:

Post a Comment