Friday, October 22, 2010

La Tahdzan

Hari ini indri ikut tausiah –lagi, temanya tentang LA TAHDZAN, indri tuh cuman tau kalo La Tahdzan itu judulnya buku yang dikarang sama “Aidh Al-Qarniy”. Dan ternyata La Tahdzan itu artinya jangan bersedih. Terus indri itu baru tahu artinya itu, hha..

Hari ini yang nyampein materi yaitu guru yang sebenernya baik (menurut indri) tapi kadang kadang suka nyebelin,, (ibu maaf ya kalo baca, hhe..) terlalu strict sama peraturan, -suka ngambilin kaos kaki dibawah mata kaki, suka ngeguntingin gelang. Nah pas kaya gitu indri juga ga seneng, tapi kalo lagi cerita ato lagi ngajar yaa.. lumayanlah, hha.. ibunya itu suka ngasih materinya tentang berita sekitar agama, jadi bukan tentang surat surat atau hadist hadist doang, tapi seringnya cerita, jadi lumayanlah ga ngebosinin. Hhe..

Karena temanya “jangan bersedih” jadi si ibunya mulainya dari sharing cerita dari anak anak kelas XII,XI ama kelas X, ditanyain “hal apa yang paling bikin sedih selama hidup kalian?” terus ditanya juga “apa hikmahnya?”, ada yang jawab “pas berantem ama orang tua, pas i-podnya ilang terus diomelin mamah, pas jauh sama orang tua, pas neneknya lagi sakit”, macem macem deh jawabannya. Karena setiap kesedihan itu pasti ada hikmahnya, ibunya ngomong lewat slide power pointnya, gatau ngutip darimana (lupa liat) isinya:

“Lihatlah dari sisi lain kesedihan, pasti ada kebaikan dan secercah harapan dan pahala”

Jadi kalo kita sedih itu, kita harus liat dari sisi kebaikannya juga, jangan diliat dari sisi jelek yang bikin sedih mulu.

Terus, di slidenya, ibunya juga ngasih Trik buat ngadepin rasa sedih kita, yaitu :

pikirkan dan bersyukurlah : jadi kalo kita dapet musibah yang bikin sedih pikirin apa yang bisa kita ambil dari kesedihan itu, terus, kita juga harus bersyukur, gara gara kesedihan itu kita belajar tentang hal baru.

yang lalu biarlah berlalu : jadi kalo kita punya masalah sama temen atau siapapun, yang udah lalu yaudah lupain aja, toh ga bakal bisa balik lagi kalo udah kejadian, malahan kalo kita masih sedih ato kesel sama orang nyapein hati kita sendiri, kan belum tentu orang yang kita sebelin itu nyadar, kalo sikapnya biasa biasa aja kaya ga ada masalah kan gondok juga kitanya.

hari ini milik kamu : jadi manage-lah harimu, jangan orang yang ngatur harimu, kalo hari ini kamu pengennya seneng mulu, yaudah ciptain harimu itu seneng terus jangan ampe ada sedihnya, pokonya suka suka kamu deh.

pikirin masa depan sendiri : jadi kalo sedih itu jangan terlalu lama, karena pas kamu sedih itu kamu udah ngebuang buang waktu buat ngejar cita cita kamu, so, jangan lama lama sedihnya. Karena masih ada masa depan yang lebih penting dipikirin daripada kesedihan.

menghadapi kritikan : jadi kalo dapet kritikan itu jangan langsung ngambek siapa tau lewat kritikan itu bisa ngubah kita jadi lebih baik, karena sebenernya kita lebih membutuhkan kritikan daripada pujian.

jangan mengharap terimakasih dari orang lain : jadi pas kita nolong orang lain, kita harus ikhlas jangan pamrih, jadi pas dia ga bilang makasih kita ga ngerasa kesel, karena banyak orang yang udah ditolong terus suka lupa ngomong makasih, terus telat ngomongnya (kaya indri, hha..)

isi waktu luang : jadi pas kita sedih, kita harus sering sering nyari kerjaan, supaya jangan terlalu fokus sama kesedihan apaan ke, cerita ke, ngisi tts ke, ngenet ke, masak ke, baca ke, apa aja deh, jadi kita bisa lupa ama masalah kita.

Ya.. kira kira begitulah yang indri dapet dari tausiah keputrian solat jum’at hari ini. semoga manfaat ya,, hhe.. JJJ

No comments:

Post a Comment